Perpindahan Universitas Tujuan Luar Negeri

Ini kan bukan univ tujuan kamu – sambil ngeliat offer dari LSHTM. Mau ngajuin pindah ya nantinya?

Itu salah satu pertanyaan saat saya seleksi substansi 2016 lalu. Saya waktu itu jawabnya ngga. Bohong ya karena pada akhirnya saya pindah juga ke univ itu? Tapi, sebenernya saya ngga bohong juga karena waktu itu saya jawabnya ngga pindah karena univ itu (LSHTM) tidak dalam list LPDP. Nah ketika masuk list, kan situasinya jadi beda. Ngga bohong kan? Hehehe

Tapi kalau dijawab jujur sih aslinya saya emang dari awal udah LSHTMer banget. Berhubung dia ngga masuk list LPDP kan ngga mungkin dong saya tulis di pendaftaran sebagai univ tujuan? Iyo raa?

Saya pilih Tufts sebagai univ tujuan awal juga bukan cuma asal comot. Saya juga suka dengan courses yang ditawarkan disitu. Dan lagi, kata prof saya itu juga pilihan yang bagus. Jadi, dua univ itu bagus buat saya. Terus kenapa LSHTM? Bela2in belajar IELTS lebih lama bahkan tes dua kali karena standarnya lebih tinggi dari univ lain?

Karena, menurut hasil research saya dengan didukung dosen juga, LSHTM is a better choice, though I cant deny that the one in Baltimore is even better!

Cukup deh ya buat alasannya, hahhaha.

Untuk mengajukan perpindahan univ ke LPDP, kamu perlu mengajukan email ke lpdp.dkp3@kemenkeu.go.id. Di dalamnya, ada beberapa persyaratan yang harus dilampirkan bersama dengan surat pengajuan pindahnya itu sendiri.

1. Surat permohonan perpindahan perguruan tinggi ditujukan kepada Direktur Utama LPDP
2. 
Unconditional Letter of Acceptance (LoA) dari perguruan tinggi tujuan baru.
3. Sertifikat IELTS

4. Perbandingan tuition fee perguruan tinggi awal dan baru.

5. Perbandingan peringkat universitas tujuan awal dan baru

Oiya, pengajuan pindah ini cuma bisa dilakukan sekali ya (jika disetujui). Setelah kamu kirim email itu, nanti bakal dibalas kalau email kamu udah diterima, dan (normalnya) akan diberikan jawaban dalam 7 hari kerja.

Waktu itu karena saya emang lagi di Depok, pengen silaturahmi sama dosen yang kebetulan juga expert di bidang yang mau saya dalami di S2 nanti, sekalian aja kan minta surat rekomendasi pindah, hehe. Akhirnya, saya lampirkan juga rekomendasi itu meski ngga wajib.

Saya kirim email pengajuan pindahnya jumat seitar jam 8 malem, dibalas hari seninnya. Dan dapet persetujuannya hari jumat di pekan berikutnya. 8 hari kerja. Harusnya sih 7 hari kerja, tapi munngkin waktu itu LPDP lagi dalam pergantian beberapa jajaran direksinya mungkin dikit ngaruh kali ya. Hehehe.

Sejujurnya, itu masa2 deg2an banget sih, secara kalau itu ngga diterima saya bakalan galau total karena meskipun bisa aja ngajuin pindah lagi ke UCL (saya dah dapet unconnya jg) tapi rasanya ngga yakin gitu. Kalau mau ke univ awal, jelas deh baru bisa kuliah taun depan kan? Belum lagi mikirin GRE nya, oh oh. Tapi, alhamdulillah, Allah juga berkehendak saya ke LSHTM, jadi LPDP pun menyetujui permohonan pindah saya. Yes!

Setelah dapet email persetujuan tinggal nunggu dikirimin draf kontrak via email. Kemudian print itu dua rangkap, tempel materai dan tandatangani, lalu kirim balik ke LPDP. Instruksi lengkap ada di email, udah super jelas disitu, hehehe. Kalian juga udah bisa ngajuin LoG di tahap ini.

Setelah itu, tinggal nunggu kabar kalau kontrak bisa diambil dan juga – ini yang ngga kalah penting – email aktivasi simonev!

Advertisements

Akhirnya, dapet juga Unconditional LoA-nya

Mungkin, perjalanan saya buat ngedapetin uncon ini puanjang banget, mulai dari apply lalu ngajuin deferral, terus ngirim conditions-nya one by one. Tapi nggapapa sih, yang penting akhirnya dapet, lika-liku panjangnya biar jadi cerita, penyemangat kala sedang malas belajar nantinya (ngga mungkin kan mau terus males kalau perjuangan ngedapetinnya itu ngga enteng), hmmm.

Setelah pegumuman kelulusan LPDP di September 2016, praktis banget satu-satunya syarat yang harus dipenuhi buat dapet uncon itu ‘cuma’ IELTS. Ngga maen-maen sih, dia matoknya cukup tinggi, overall 7 dan writing juga 7. Meskipun awalnya agak ngeri-ngeri gimana gitu, ragu bisa apa engga memenuhi syarat itu, mengingat Bahasa Inggris saya jelek banget, ah tapi waktu itu saya entah kenapa yakin aja kalau saya bakalan bisa.

Deadline pengiriman semua conditions itu adalh 31 July 2017. Saya waktu itu cuma punya 1 plan, yaitu test IELTS sekali saja kalau emang udah yakin, lalu kirim hasilnya bersama financial evidence dan ijazahnya. Akan tetapi, rencana tinggal rencana karena skor IELTS pertama saya yang kluar tanggal 31 Juni itu ngga nyukup. Saya dapet overall 7.5 tapi cuma 6 buat writingnya. Namanya juga manusia ya, saya usaha dulu, nanya ke Admissionnya LSHTM bisa ngga saya lolos English requirements-nya dengan skor segitu. Dan jawabannya (Admission-nya emang super kece guys, saya email dan langsung dibalas!) adalah jelas banget: NO, you have to take another test.

Saya kalau udah dijawab gitu udah ngga mau nanya dan nawar lagi, karena satu kata sih; malu. Dan juga, kata senior yang disana, mereka memang strict dengan English requirements-nya karena beban tugas disana berat dan standar kelulusannya tinggi. Makanya pula, writing disini sangat diperhatikan. Jarang kan ada sekolah yang nyaratin overall dan writing score-nya sama tingginya. Lagipula, karena saya juga bakal ngajuin pindah univ ke LPDP, saya juga kuatir ketidaksinkronan nilai IELTS bisa dipertanyakan. Kali aja, hehe.

Fix, setelah dapet jawaban itu, saya langsung daftar IELTS. Niatnya mau ambil yang tanggal 8 July, tapi saya takut juga masih butuh waktu buat belajar writing-nya. Akhirnya, saya ambil yang tanggal 15 July. Singkat cerita, saya dapet 7 di semua komponen, yeay!

Karena deadline dari LSHTMnya yang pas banget sama tanggal keluar hasilnya, saya atur strategi gimana biar semua persyaratan mendarat disana sebelum deadline. Pertama, saya kirim LOS nya dan tanya apakah itu bisa dipake (saya penting banget mastiin ini karena LSHTM sebelumnya ngga di list LPDP, kali aja dia butuh yang beda haha). Untungnya, LOS itu diterima. Kedua, saya dengan bekal bismillah dan optimis pun ngirim ijazah asli saya kesana meskipun nilai IELTS entah berapa nanti. Karena pas itu saya ngga begitu buru2 buat ijazahnya, saya pake pos aja. Mayan kan daripada FedeX atau DHL yang mahal hehe. Oiya, nantinya kalau udah diverifikasi, ijazah kamu bakal dibalikin kok sama admission, mereka yang bayar. And you know what? Mereka ngiriimnya pake DHL, wkwkwk. sorry, just another spoiler.

Singkat cerita pas saya udah submit IELTS, lalu dibalas kalau itu diterima, dan tinggal nunggu aja uncon keluar.

Waktu itu saya email berkali-kali karena udah seminggu sejak IELTS dikirim uncon belum keluar. Mulai kuatir deh saya,,, karena masih mikirin pindah univ juga ditambah visa yang menakutkan gegara baca2 cerita temen2 di grup yang apply Tier 4 Student Visa ke UK itu super drama banget waktu itu. Akhirnya, saya disarankan senior buat email direktur program. Alhamdulillah, meski beliau lagi sibuk banget, email saya langsung dibalas dan cc ke admission. Dan beberapa jam kemudian uncon keluar deh!

Asli itu saya  ngga tau apakah karena email bapak direktur program atau emang bakal dikirimnya hari itu, hehehhe. Ngga saya pikirin lagi yang penting dah keluar hehehe.

Memilih Tempat Tes IELTS

Tulisan ini bukan dalam rangka meng-endorse salah satu lembaga dan menjelekkan lembaga lainnya. Ini hanya murni pengalaman saya pribadi yang baru nyobain 2 tes di tempat yang berbeda, masing2 tempat pun cuma sekali. Jadi, ini jelas ngga representative apalagi signifikan secara ilmu statistika. No! Ini super2 subjektif.

Saya ikut tes di IDP Bandung (rasa Jakarta) di pertengahan Juni, kemudian di BC Bandung pada pertengahan Juli. Tahunnya 2017 semua.

Sebenernya, dari awal saya udah pengen test di BC aja karena temen2 saya rekomendasi kesitu, tetapi karena saya pas itu tesnya kolektif dan – jujur aja – ngga suka rempong jadi manut aja waktu didaftarin ke IDP. Alasan lainnya karena waktu itu saya ngga percaya dengan perkataan temen-temen kalau tes mah mending di BC aja, mereka lebih generous ngasih nilainya, dsb. Bagi saya waktu itu semua tempat tes sama aja, nilai tergantung kitanya aja, titik.

Eng, ing, eng. Ternyata setelah kegagalan saya di tes pertama dan gagalnya pun karena satu part aja (writing), saya jelas ngga mau ngulangi tes di tempat yang sama. Saya ikut deh saran temen untuk tes di BC. Hehehehe.

Hasilnya pun, lebih dari ekspektasi saya. Berhasil writingnya.

Tapi ntar dulu. Menurut saya, itu  bukan 100% karena pindah tempat tesnya, tapi saya juga belajar lebih buat writingnya (meski cuma seminggu sih). Tapi, sekeras apapun saya belajar keknya ngga bisa buat naikin skor dari 6 ke 7 dalam waktu seminggu kan? Jadi saya pikir ini mah kombinasi dari dua factor itu, yang dibalut dengan kuasa Ilahi pastinya.

Kesimpulannya, saya memang lebih memilih BC.

Ini pun diikuti teman saya yang lainnya yang tes kedua ambil di BC, dan wow, hasilnya dia lebih fantastic. Kalau dari analisa saya, dia lebih beruntung karena ambil tesnya juga di waktu yang bersamaan dengan general IELTS (baca artikel saya yang ini), sehingga dapet ‘keberuntungan’ di sisi listening dan writing+speaking. Ini 100% hanya dugaan subjektif lainnya. Monggo abaikan saja juga gpp, hehe.

General rule-nya sih, tetep belajar dan persiapkan dengan baik, ya kawan2! Tulisan saya ini cuma 100% curcolan subjectif.

IELTS Writing Band 7

Tulisan ini saya tujukan bagi temen2 yang masih berjuang dengan writingnya, dan ini pun hanya sekadar bagi pengalaman saja dari saya, yang beneran emang 0 banget english skill-nya. Buat yang udah jago2, mungkin mau 7 atau 8 bisa jadi not a big deal, yaa.. hehehe. Semoga bisa bermanfaat:)

Awalnya, saya ngga menganggap target 7 buat writing ini sesuatu banget, tapi ngga nganggep gampang juga. Buat saya lebih sulit listening 7.5 daripada writing 6.5, awalnya. Hehehehe. Tapi ternyata nggaak. Writing lebih sesuatu.

Menurut saya, yang terpenting dari belajar writing IELTS itu adalah konsistensi. Maksudnya, kalau lo dari awal udah nyaman belajar menurut cara X, ya udah pake itu aja terus. Ngga usah di mix dengan yang lain. Serius, itu malah cuma bikin njelimet. Tapi klo temen-temen nyaman sih oke2 aja. hehe

Saya yang awalnya belajar di internet, di satu website, kemudian karena ikut kelas IELTS, jadi ikutan cara yang disitu. Ini bukan berarti yang disitu ngga bagus, cuma karena di benak saya itu udah nempel pola yang sudah saya ikuti dari awal, jadi ngga bisa 100% mengadopsi cara yang baru. Dan jeleknya, ketidakjelasan saya ini berlangsung hingga tes IELTS pertama saya yang mengakibatkan ngga dapet sesuai yang ditargetkan. Saya cuma dapet 6 writing-nya.

Setelah menyadari kesalahan itu, saya balik lagi  ke metode yg awal. Diulang-ulang baca dan liat videonya. Sama nyoba nulis juga hehehehe. Lumayan lah, jadi ngga galau lagi kalau ngerjain soal dan langsung tau kalau soalnya gini cara ngejawabnya begitu. Saya udah ngga pusing soal kerangka dan nulis gimana caranya biar nyambung. Ngga butuh waktu lama juga buat nulis introduction dengan parafrasenya. Hanya tinggal soal ide dan vocabnya. Ini bisa ditingkatkan dengan banyak membaca contohnya juga. Inget-inget topic vocabnya, kali aja nanti dapet topik itu kann…

Saya sendiri kurang begitu suka membaca contoh yang memakai kata terlalu canggih, saya lebih suka membaca contoh yang memakai kata-kata tertentu yang emang jadi ciri khas topik itu, bukan kata-kata yang artinya biasa aja tapi kita make versi langka-nya. Buat saya itu malah aneh.

Sekitar seminggu saya belajar sendiri dengan porsi terbesar untuk writingnya, dan juga speaking. Untuk listening dan reading saya hanya sesekali nyoba ngerjain soal. Dan hasilnya, lumayan, meskipun overall-nya ngga setinggi test pertama, setidaknya itu sudah cukup untuk mendaftar di univ tujuan saya. Saya dapet 7 di semua komponen. Akhirnya, writing dan speaking dapet 7 juga, hehehehe. Dan listening sama readingnya agak disayangkan malah turun ke 7. Hehehhe,, tapi ttep ngga masalah itu. Udah memenuhi persyaratan univ aja saya udah senenggggg banget!

Oiya, ini sedikit tips buat ngerjain Writing ya guys, alaala saya aja, kali aja ada yang mau nyoba hehe.

  1. Selalu mengerjakan task 2 terlebih dahulu. Jangan habiskan 40 menit, usahakan 30 atau maksimal 35 menit sudah selesai. Kenapa? Karena biasanya task 1 butuh lebih dari 20 menit guys.
  2. Tentukan arah jawaban kamu untuk soal essai, misal mau setuju atau ngga, atau apa deh jawaban kamu sesuai dengan pertanyaan. Kemudian bikin aja ide yang bakal jadi topik buat body paragraphs, termasuk penjelasan pendukungnya. Kalau saya selalu nulis idenya dulu, otherwise bisa nyasar kemana-mana nantinya. Ngga ada istilah biar ngalir aja, ngga ada yang ngejamin itu akan selalu ngalir sesuai topik, ngga mbeleber kemana-mana. Tapi, buat yang udah canggih sih ya monggo saja.
  3. Mimimal, tulis 2 kalimat di introduction, masing-masing 5 di body paragraphs, dan 1 di penutup. Kalau dah biasa latihan ini udah bisa buat mastiin kamu nulis 250 kata di task 2 nya. Boleh banget kombinasi kalimat penddek dan panjang. Sesuaikan aja pokoknya.
  4. Ada beberapa cara ngerjain task 1, tergantung tipe soalnya juga sih. intinya sama kaya yang task 2, belajar dari 1 sumber aja. kuasi itu.

Then, buat speaking-nya.. eng ing eng… saya ngga pede klo ngomongin part ini soalnya saya mah masih parah banget. Dapet 7 keknya kebetulan juga, hehehhe.. saya cukup familiar dengan topiknya waktu itu, jadi casciscus aja.

Ngedongkrak Skor Overall di Listening dan Reading

Sebagian sepakat kalau dua kompetensi pertama yang diujikan di tes IELTS ini memang bagian yang relative lebih mudah. Alasan pertama, cara belajarnya bisa mandiri dan jawabannya jelas, jauh dari unsur subjektivitas. Saya pribadi termasuk yang sepakat dengan pendapat ini, karena saya pernah dapet overall score yang – bagi saya – cukup fantastic hanya karena di dua test itu nilainya tinggi.

Di luar hal itu, ada pendapat kenapa saya bisa bilang begitu. Terkadang, ada yang namanya faktor keberuntungan. Mau percaya atau engga, soal IELTS itu kadang ngga sama level kesulitannya. Dari pengalaman saya mengambil dua kali tes dalam waktu yang tidak begitu berjauhan, kentara banget kalau tingkat kesukarannya itu ngga sama. Ada yang bilang kalau kita ngambil testnya di hari yang bersamaan dengan yang general IELTS, katanya soal listeningnya lebih mudah. Boleh percaya atau ngga sih. Saya ngga bisa ngasih bukti yang kuat sih, karena meskipun pengalaman saya membenarkan hal itu, tetep aja itu ngga statistically significant.

Oiya, sebelumnya saya mau sampaikan juga kalau sebelum ambil real test, saya belajar les di salah satu pusat bahasa universitas bersama sekitar 10 teman selama tiga bulan. Karena ini belajarnya 100% model kelas gitu, kebayang kan bedanya kalau dibandingkan sama yang private atau bahkan single fighter/ belajar sendiri dan sendirian.

Saya sendiri mengambil 2x realt test yang jaraknya dua pekan. Di test pertama saya dapet overall 7.5 (LRWS 8.5-8.5-6-6.5) dan test kedua overall 7 (LRWS 7-7-7-7). Dari pengalaman sedikit ini saya mau cerita apa yang saya rasakan #eaaa.

Di tes yang pertama, saya berpendapat kalau listening dang reading test-nya lebih mudah dibandingkan test kedua saya. Kalau mau dibandingkan dengan soal-soal Cambridge, 11-12 lah. Sedikit lebih susah sih aslinya. Tapi tenang guys, ndak sesusah soal di IELTS Trainer, wkwkwk. Waktu ngecek hasil-nya, saya kaget bisa dapet 8.5 di listening dan readingnya. Dan di test kedua saya, saya dapet 7 di dua kompetensi itu. Saya ngga ngerasa ada perubahan apa-apa dari segi kemampuan saya, karena itu jaraknya ngga jauh. Tempat test-nya beda sih btw, lebih nyaman yang pertama. Tapi buat saya, itu ngga ngaruh sama sekali. Hanya soalnya emang lebih susah, dan ngga terdengar sejelas test yang pertama listeningnya. Kalau readingnya, entah kenapa yang kedua itu lebih tricky.

Sedikit flashback, kemampuan listening dan reading saya waktu pertama belajar IELTS itu parah banget, 5 paling skornya. Bersyukur saya (kami) punya tutor yang sangat membantu dan memberikan berbagai macam jenis soal buat latihan sehingga kami jadi terpapar dengan beragam jenis soal. Ini dia basic rule juga buat belajar IELTS: latihan dengan beragam sumber.

Berikut mungkin sedikit sharing gimana cara ngerjain soal listening dan reading IELTS. Ini ngga lengkap ya, cuma dari yang saya lakukan aja, yang lain bisa dibaca di buku2 IELTS kuy!

Listening

  1. Membaca instruksi sangat penting, termasuk berapa kata yang diperlukan untuk jawabannya.
  2. Selalu tandai kata2 kuncinya, jangan ditandai semua kata dalam satu kalimat karena waktunya sering ngga nyukup, terutama kalau soalnya pilihan ganda yang opsinya panjang2. Cukup garis bawahi/ lingkari satu kata di tiap opsi yang emang beda, itu kadang sudah cukup. Tapi konteks/ maksud kalimatnya wajib dipahami yes.
  3. Simak rekamannya dan lihat soalnya. Khusus buat section 4 listening, ngebaca soalnya jangan hanya perkata, tapi liat satu kalimat secara keseluruhan karena seringnya, urutannya ngga sama antara recording dan soal. Bisa jadi, jawaban yang kamu cari disebutinnya di awal padahal di soal itu ada di akhir kalimat. Ini sering banget terjadi.
  4. Untuk listening, menurut saya, nyimak rekording itu bener2 kuncinya, ngga ada rumusan2 kalau yang paling beda opsinya/ paling panjang/ pendek kalimatnya itu yang jadi jawabannya (buat soal pilihan ganda). No! Always rely on the recording!
  5. Kalau di soal yang disuruh milih 2 atau 3 dari beberapa opsi, kamu wajib nyimak kesemua opsinya, karena seringkali jawaban yang diucapkan lebih dulu itu ada di opsi paling terakhir. Tapi, buat kamu yang ingetannya bagus, mungkin ini ngga begitu problematic sih. Kalau saya, mesti diakui, ingatan jangka pendeknya buruk, jadi melototin semua opsi sambil ngedengerin adalah kuncinya.
  6. Kalau buat soal yang map gitu, pastikan lo ngga bingung arah/ kanan-kiri, dan pastikan lo tahu dari titik awalnya. Setelah itu, tinggal disimak aja.

Reading

  1. Pas mau ngerjain soal reading, yang pertama kali saya lakukan adalah ngeset waktunya. saya selalu ngeset 15 menit untuk ngerjain satu passage. Dan jika dalam 15 menit saya belum selesai, saya tambah 5 menit (total 20 menit). Jika masih belum selesai akan saya tinggal, move on ke passage selanjutnya. Begitu juga untuk passage kedua dan ketiga, masing2 15 menit dulu. Seringnya sih 20 menit buat passage 3 itu habis, kadang kurang bahkan. Itulah pentingnya kita ngurangin waktu buat passage awal, yang biasanya lebih mudah. Biasanya juga, kalau ada soal yang emang beneran saya bingung atau sama sekali ngga ngerti, tinggalin aja, nanti kalau ada sisa waktu dilihat lagi. Tapi jangan lupa, sebelum ditinggal, tandai dulu jawaban sementara kita. Ketika real test, saya sudah ngga ada issue soal timing, saya bisa selesai 5 menit sebelum waktu habis. Eitss, tapi ntar dulu, itu bukan berarti saya sudh yakin dengan semua jawaban saya, hehehe ngga juga. Saya bilang selesai itu maksudnya saya sudah menjawab semua soal dan kembali ke soal yang saya lewati, lalu saya baca lagi, dan mentok. Kalau sudah mentok, dan sya merasa sudah berkali-kali mencoba menjawab tapi tetep tak nemu yang meyakinkan. Ya sudahlah. Saya isi semua termasuk guessing nya. Sambil ngabisin waktu, saya kadang juga sambil ngebaca soal yang sulit tadi, kali aja tiba2 dapet jawabannya, kalau engga pun ya gpp, udah diisi juga.
  2. Untuk proses ngerjainnya, saya ngga pernah baca teks dulu. Pertama yang saya lakukan kalau dapet soal reading adalah buka pertanyaannya. Saya selalu ngejawab pertanyaan secara urut, kecuali tipe soal finding information in which paragraph (model soal paling saya ngga suka, saya selalu ngerjainnya belakangan).
  3. Nandain jawaban kita di passage itu penting juga, karena biasanya bagian yang sudah berisi jawaban untuk soal tertentu, itu tak akan kepake lagi untuk menjawab soal berikutnya. Tapi ndak selalu juga sih.
  4. Di kebanyakan tipe soal, jawabannya bisa ditemukan secara urut. Jadi, misalnya no 5-9 itu tipe soal yes/no/ng, kamu ngga tau jawaban no 7, udah lewatin saja dulu dan kerjain soal 8 sampe 9. Tandai tuh jawaban no 9 di sebelah mana. Lalu coba kamu baca ulang bagian sebelum itu, seringnya sih jawab no 7 ada di sebelum jawaban no 8 dan 9 di teksnya. Dan juga sebelum no 6. Ini sering banget. Tapi ini ngga berlaku buat tipe soal yang finding information atau nyocokin nama gitu.
  5. Untuk tipe soal yang nyocokin nama, saya biasanya cari dulu dan garisin semua nama di teks, karena bisa jadi satu nama itu terletak di beberapa tempat/ paragraph. Just make sure aja lo baca semuanya, dan pilih jawaban yang paling tepat. Gampang-gampang susah soalnya tipe soal ginian.
  6. Oiya, untuk tipe soal yang fill in the blanks pake opsi yang disediakan, jangan ngarep opsinya itu adalah kata yang terdapat di teks. Ngga bakalan. Itu sinonimnya. Jadi baca aja kalimat/ soalnya terus cocokin deh di teksnya. Kalau paham maksudnya, biasanya ngga kesulitan.
  7. Kalau tipe soal main idea di tiap2 paragraph, jujur saya ngga terlalu bisa. Bisa bener semuanya kalau kebetulan aja itu mudah dipahami, karena kadang bisa jadi agak njelimet. Cuma general rules nya sih, baca semua opsinya, terus ke passagenya deh. Kadang perlu berulang2. Di tiap paragraph seringnya kita ngga perlu baca semuanya karena biasanya itu ada di kalimat pertama. Tapi di beberapa kasus kadang kita perlu baca kalimat pertama dan terakhir, atau pertama dan kedua, atau bahkan satu paragraph full. Lebih parah lagi, kalau pas emang susah ngga paham2, saya bisa berulang2 baca 1 paragraph itu.
  8. Lagi, jawaban itu ngga urut secara kelompok soal. Maksudnya, misal no 1-5 itu soalnya t/f/ng, kemudian 6-9 itu jawab pertanyaan biasa, dan 10-13 itu pilihan ganda. Bisa jadi yang ada di paragraph pertama itu jawaban buat kelompok soal kedua which is pertanyaan biasa. Cuma seringnya, kaya yang udah saya bilang, dalam satu kelompok soal itu jawabannya akan urut.
  9. Yang terakhir, selalu pindahkan jawaban ke lembar jawab segera setelah selesai satu soal atau satu kelompok soal. Jangan nunggu 40 soalnya selesai baru mindahin. Seringkalinya yang namanya manusia, ngga sanggup me-manage waktu buat mindahinnya.

Wewh sudah panjang rupanya. Terakhir, tau ‘arti kata’ tidak menjamin kita paham konteks dan bisa menjawab pertanyaan dengan benar lho ya. Tapi, mengetahui arti kata kadang bisa jadi penting pake banget juga. So, memperbanyak  bacaan juga penting guys! Ini juga manfaat kenapa kita perlu ngerjain latihan dari beragam sumber. Tapi, latihan ngerjain soal dan tau caranya itu juga menurut saya lebih penting malahan.

Belajar IELTS Sendiri dan Sendirian, Why not?

Ngga tau sih ini penting apa engga, tiba-tiba pingin ngeramein perbincangan di dunia maya soal IELTS. Salah satu persyaratan buat kuliah di LN dengan English sebagai bahasa pengantarnya, IELTS sering banget jadi momok yang mengerikan buat kita, termasuk saya juga.

Disini,saya pingin share aja buat temen2 yang mau ngambil IELTS, mungkin bisa jadi sedikit pertimbangan sebelum ambil ‘keputusan’. Ini mah cuma cerita saya sendiri friends, bukan orang yang pinter juga, totally average person.

Di awal, pertanyaan yang sering bikin galau pas mau tes IELTS adalah; mau belajar sendiri atau les? Atau ngga usah belajar? Oke, buat yang pilih opsi terakhir keknya ngga perlu baca tulisan receh ini ya, the expert already.

Tentu kalau yang butuh persiapan, idealnya sih les di tempat yang terbukti oke, kalau bisa yang pengajarnya ada native speakers-nya. You know where you could get this. Ini lumayan nguras budget sih, saya udah kepoin beberapa diantaranya. Tapi kalau ada duitnya, gpp banget. Jer basuki mawa bea.

Lebih detailnya, saya ngga tau karena belum pernah nyobain. Itu cuma kesimpulan saya setelah sharing dengan beberapa temen yang pernah nyoba2 beberapa tempat les, kemudian belajar sendiri, and they finally recommended to just learning by yourself!

Kedua, dan ini adalah pilihan saya, belajar sendiri. Banyak alasan kenapa ini bisa jadi pilihan yang layak dicoba. Pertama, hemat. Kalian cuma perlu anggarin pulsa modem atau bisa ke wifi corner dan print materi yang perlu di print – misalnya soal2 latihannya, atau materi lain yang menurut kalian perlu banget diprint, pegel kan kalau baca di laptop, wkwk – dan buat simulasi.

Alasan kedua, lo bisa belajar kapan aja, disesuaikan dengan waktu yang tersedia, target skor, dan starting point/ kemampuan awal. Jadwal fleksible ini bisa jadi pedang bermata dua juga sih, tinggal tanya aja ke diri sendiri: sejauh mana kita bisa mendisiplinkan diri dengan aturan yang dibuat sendiri. Saya yakin temen2 tau jawabannya dan tau gimana buat mensiasati biar itu berjalan. Semangat!

Ketiga – ini yang saya banget – kita bisa tetep menghabiskan waktu dengan keluarga atau tetap berada di rutinitas. Buat saya, ini adalah alasan pertama banget.

Jawaban akhirnya, balik semua ke diri sendiri. Just being honest, and it’s all also about your priority, isn’t it?

Kalau belajar sendiri, section listening dan reading ngga akan banyak masalah karena bisa banget latihan dan mengukur skornya sendiri. Soal latihan IELTS Cambridge bertebaran di internet, begitu pula dengan teorinya.

Kalau section writing, bisa agak susah buat ngukurnya, tapi itu bukan berarti sama sekali ngga bisa. Banyak banget sample jawaban beserta skornya. Menurut saya, kita langsung liat contoh yang band 9 aja kayak yang ada di webnya Simon itu. Jauh lebih jelas dan ngga bertele-tele. Namun, ngga semua sependapat dengan saya untuk hal ini, karena saya ada temen yang ambil les justru disarankan oleh teachers-nya buat belajar dari band rendah dulu baru ke tinggi. Atau belajar nulis dengan pedoman-pedoman tertentu. Khusus soal ini, saya tetep prefer cara saya sendiri, saya udah nyoba yang ngikutin cara-nya tutor, tapi entah kenapa ngga cocok aja.

Terakhir buat speakingnya. Serius ini adalah yang paling horror bagi saya di awal-awal. Kalau dinilai, mungkin skor speaking saya pas awal ngga nyampe 5 deh, ngucapin huruf aja ngga bener apalagi kata, terus kalimat, terus engaging in a conversation, wewh! Thank you very much. Bisa diketawain anak PAUD gue,,,

Tapi percayalah, kita bisa kalau mau belajar dan jujur pada sendiri mulainya dimana, maksudnya sesuai dengan kebutuhan kita sendiri. Misalnya, saya yang sadar banget kalau pronounciation aja belum bisa bener ngucapinnya, ya mulai belajarnya dari situ. Baru deh abis itu ngedengerin real conversations – pilih British accent aja – dan tiruin, kalau ada yang ngga ngeh, bisa chek di kamus – pake yang thesaurus yes! Or lebih enaknya lagi pake aplikasinya aja,biar bisa ngedengerin. Terus, belajarnya bisa dari film atau podcast, atau apa aja sesuka hati kita. Saya nyobain beberapa diantaranya, sesuai saran sesepuh – hasil kepoin pengalaman orang di blog, hehe – trial and error gitu, terus lanjutin yang paling cucok.

Intinya, meskipun cuma sendiri, dengan bantuan teknologi internet – video dari youtube, blog senior, dan blog IELTS online learning/ course – yakin deh kita bisa, insya Allah. Kalau punya temen yang juga lagi belajar itu bakal ngebantu banget. Saran saya, kalau nyari temen sebaiknya sih cari yang speakingnya dia lebih oke daripada kita, wkwkwk.

Point terakhir, terkait jadwal. Mematuhi jadwal adalah hal yang relative berat. Saya sendiri awalnya sangat ketat bikin jadwalnya. Karena ada beberapa hal, kemudian juga perkembangan dari ke4 sectionnya berbeda, jadwal belajar saya mengalami modifikasi berkali-kali, ngga inget berapa kali direvisinya. Tapi intinya, semales apapun kita – asal ngga lagi tepar – kudu sempetin waktu buat ngerjain soal tiap harinya. Dan pegang komitmen ke jadwal yang sudah dibuat itu kunci banget.

Di awal2, saya selalu ngabisin waktu buat ini di luar menjalani kewajiban2 lain karena saya tinggal di rumah, hehe. Ketat banget jadwal yang saya buat itu, dan fleksible juga karena kadang ada banyak pekerjaan yang harus dirampungkan. Tingkat kedisiplinan saya – dalam rata-rata – mungkin 7 dari 10. Bukan contoh yang baik, heuheu.

Terakhir dan tak kalah penting, bahkan juga yang terpenting, senantiasa berdoa kepada Yang Kuasa. Nothing’s gonna happen without Him.

Yang ini beneran deh terakhir bangetnya. Dari yang saya amati, kita tuh lebih sulit memenuhi persyaratan minimal each band terutama writing untuk ngga di bawah 7 atau 6.5 daripada ngedapetin overall score-nya. Saya dan temen-temen kesulitan di bagian writing dan waktu itu kami ngga begitu ngeh dengan ini sehingga harus tes lagi. Alhamdulillah nyampe target sih di second attempt-nya. Cuma buat antisipasi, sebaiknya kita kasih porsi lebih banyak buat part yang tersulit, kalau perlu ikut private aja khusus buat ningkatin skor bagian itu.

Good luck!!!

Oh iya, saya sendiri awalnya emang belajar sendiri, kemudian ikut simulasi di IONs (ini ceritanya). Karena hasilnya cuma overall 6.5 dan writingnya juga ngga nyampe 7, saya ngga jadi ambil real test dan memutuskan buat ikut Persiapan Bahasa dari LPDP. Awalnya, saya ngga mau ikut PB karena sejak pengumuman kelulusan saya belum dapet kabar soal ini dan daripada cuma nunggu saya milih buat belajar sendiri dulu sambil jadi freelancer. PB sendiri dimulai Maret 2017 dan selesai Juni-nya.

Persiapan Bahasa Kelas IELTS 3 Bulan

Salah satu keuntungan dari ngedaftar LPDP lewat jalur afirmasi adalah berhak untuk mengikuti Persiapan Bahasa (PB). Sesuai yang saya ceritakan di artikel ini, saya termasuk salah satu awardee afirmasi yang beruntung banget hehehe. Oke2, ngga memperpanjang cerita soal kenapa afirmasi deh ya, itu dah saya bahas di artikel yang itu. Disini saya mau cerita pengalaman pas ikut PB aja.

Biasanya, kita calon awardee afirmasi bakal dapet info soal PB ngga lama setelah pengumuman kelulusan seleksi substansi. Namun, pas jaman saya (batch ke-3 2016) kabar itu baru disampaikan di awal Februari 2017. Di grup sesama anak afirmasi batch ini udah rame banget sih kenapa ini kabar lama banget, ada yang sampe nanya berkali2 ke CSO, ada juga yang diam. Saya sendiri cuma nyimak aja, sesekali nanya ke temen yang di LPDP. Semuanya ngga ngebantu, intinya mah sabar aja nunggu. Mungkin juga ada beberapa hal yang sedang diurus. Yang jelas sih, LPDP selalu mengusahakan yang terbaik, akan dikabari jika memang semua sudah dapat dilaksanakan.

Email pertama soal PB itu berisi borang PB yang kudu kita isi. Ini semacam penjaringan gitu, siapa2 yang masih perlu PB dan engga. Saya sendiri isi mau ikut dan dengan nambahin note kalau saya mau ikut yang 3 bulan aja. Alasannya sih, kalau saya ikut yang 6 bulan itu bakal kelamaan dan sulit juga buat intake September 2017.

Di akhir Februari, saya dapet email yang berisi pemetaan PB-nya. Saya dapet PB di UPI yang 3 bulan. Ini cukup sesuai sih dengan yang saya pengen, 3 bulan dan di Bandung. Sebenernya sih saya pengennya di ITB (mantan kampus impian pas SMA, haha), tapi nggapapa juga sih di UPI, kan sma2 Bandung ha! Oiya, pemetaan ini 100% dari LPDP, kita ngga bisa minta mau dimana. Tapi, temen saya ada yang cerita kalau pas isi borang dia nulis pengen di kota X dan akhirnya dia dapet disitu juga. Ngga tau juga itu terjadi karena dia yang minta atau emang LPDP sendiri juga udah metain dia disana. Apapun itu, sepertinya bisa dicoba juga hehe.

Kalau soal durasinya, saya emang dapet sesuai yang saya minta. Tapi, setelah saya bergabung dengan temen2 sekelas (kelas IELTS 3 bulan UPI), mereka yang nilai TOEFLnya pas daftar LPDP di atas 500 emang bakal masuk kelas 3 bulan. Wkwkwk, ternyata tanpa saya minta pun saya juga bakal masuk kelas 3 bulan.

Seminggu setelah dapet info pemetaan, saya dapet email undangan PB-nya. Abis itu pesen tiket. Pesennya bisa ke koperasi nya LPDP biar langsung dibayarin atau mau pesen sendiri kemudian reimburse juga bisa. Ketentuan soal ini biasanya banyak beredar di grup2 awardee, tinggal ikutin aja. Buat pulangnya nanti juga berlaku ketentuan yang sama.

Udah deh, sekitar pertengahan Maret PB dimulai, dan berakhir dengan test di pertengahan Juni.

Normalnya, peserta bakal ikut kegiatan belajar selama 3 bulan dan berakhir dengan tes bersama-sama. Akan tetapi, ada beberapa yang ambil tes duluan karena mau ngejar intake kampusnya yang udah deket banget. Ini bisa banget, tapi kita bayar sendiri buat testnya. Direimburse apa engga, itu dikomunikasikan saja dengan PIC PB di tempat kita.

Ini dia temen2 sekelas saya di PB kemaren. Seneng banget dapet keluarga baru. Awalnya saya cuma kenal satu orang karena sebelumnya satu PK. Dengan ikut PB, udah nambah lagi deh, dan tentunya lebih kenal karena 3 bulan bareng2 kan?

ALBUM#IMG_0644

PB IELTS Kelas B di UPI Bandung – 2017