Setengah term 2

Kali ini saya mau sedikit berbagi kisah (ceileh) perkuliahan di term 2 sesi 1. Bakalan agak panjang gitu sih, soalnya emang beneran masa2 kaget karena beda banget sama term 1 dan,, yah disimak aja deh ya buat yang pengen tau…hehehe, maaf juga ini bakalan penuh drama ala bocah kampung yg udah lama ngga jd mahasiswa, eaa.

Modul. Term 2 dibagi menjadi dua dimana 5 pekan pertama kita ambil 2 modul (1 wajib, 1 pilihan), kemudian 1 pekan reading week, setelah itu 5 pekan berikutnya ambil 2 modul lainnya (1 wajib 1 pilihan). Ujian untuk tiap modul itu dilakukan di hari terakhir perkuliahan untuk modul tersebut. bentuknya bisa tulisan/ semacam essay yang dikerjakan di luar kelas atau ujian tulis yang dikerjain di kelas layaknya ujian pada umumnya gitu. Nah yang mau saya tulis disini itu mengenai paruh pertamanya.

Modul wajib yg saya ambil itu Maternal and Child Nutrition (MCN) sedangkan pilihannya itu Statistical Methods in Epidemiology (SME). Fyi, kalau di LSHTM itu SME dibilang modul yang susah karena merupakan lanjutan dari modul statistics di term 1. Temen2 saya sering ngatain, “Wewh keren ya kamu ambil SME,..” dan semacamnya itu. Akan tetapi, sebenernya motivasi saya buat ambil ini karena pengen ambil Advanced SME (ASME) di term 3, jadi wajib buat ambil SME. Ditambah karena saya pengen fokus di akademik (jadi peneliti ceritanya, hehe) sedangkan background stats saya jelek banget (akibat ngga serius belajar stats di masa S1). Tapi ya guys, pun seandainya saya dulu ”jago” stats as a nutrition student (not biostats student), ambil modul stats lagi disini tuh beda banget, meskipun bisa dibilang materinya ya gitu2 aja (ngga gitu2 aja sih klo buat saya, but totally new things). Rasanya lebih mendalam dan ngena gitu karena diajarin dari akar dan teori di belakangnya. Meskipun, kadang itu ngga ”penting-penting” amat buat kita pahami, dan sangat bikin kita pusing buat paham… Haha, semoga yang baca tulisan ini ngga ikutan pusing, wkwk.

Jadwal. Hmmm. Ini dia yang bikin saya shock pas mau memasuki term 2. Jadwalnya lebih padat daripada anak SD jaman now! Senin-Jumat, pagi sampe sore. Istirahatnya cuma jeda sekitar  10-30 menit (tergantung dosennya) di sesi pagi dan sore ditambah istirahat makan siang jam 12.30-14.00. Kadang rasanya itu hffffttt banget kalau pas materinya ngga begitu saya suka (terutama yang clinical2 gitu). Tapi mostly enjoyable sih. Inspired banget sama dosen2nya; kebanyakan emang the world expert-nya. Kalau SME dari kampus sendiri sih lecturers-nya karena emang udah sarangnya untuk stats and epi kan LSHTM (salah satunya). Sedangkan utk MCN, kita banyak mendatangkan dosen tamu karena lingkup topiknya yang luas gitu, but still klo di bidang ini, LSHTM juga salah satu top place-nya. Diajar sama dosen tamu pun, mereka juga termasuk collaborator di research center yang kepalanya juga modul organisernya (sesepuh di departemen saya). Ngga semua sih, ada juga yg emang beneran kita ngga punya yang top bgt di suatu topik jadi ngedatengin dari kampus sebelah (UCL, KCL, QMUL, etc.).

Sering banget gitu dosen nyampe di kelas itu baru aja turun dari Heathrow abis balik dari Afrika atau benua lain (but mostly Africa karna LSHTM banyak ke situ fokusnya). Mereka masih jetlag dst. Dalam kondisi spt itu kadang saya juga agak gimana klo ngga nyimak dg seksama, secara yg ngajarin baru ”tebluk” dari pesawat bareng sama kopernya di kelas pun semangat, masa mahasiswanya kalah, hehe. Alhamdulillah, temen2 saya juga aktif banget kalau di kelas jadi komentar dari semua pengajar itu sangat positif. Di MCN kita juga ada beberapa praticals seperti bikin perencanaan program atau evaluasi suatu program. Seru gitu pake permainan dan,, teng teng,, ada hadiahnya hahaha..

Suasana di kelas SME agak beda, beda banget dari MCN karena ternyata ada 290an mahasiswa yang ambil modul ini (termasuk students dari UCL). Hmmm, ini beneran di luar ekspektasi saya. Tadinya saya pikir yang ambil bakal sedikit karena di jurusan saya temen2 pada menghindar dari stats dan begitu juga dengan direktur program yg ikutan bilang,”ndak ada salahnya ambil modul yg relatif lebih mudah.” But anyway, saya tetep sengaja ambil dan ada juga sekitar 4 temen sejurusan yg ambil itu. Kalau dari jurusan lain itu banyak banget, karna ternyata ada juga yang di term 1 ngga ada stats sama sekali, jadi mereka pada ambil stats modul di term 2 ini. Karena banyak yg ambil, ruang kuliahnya itu gede banget, pake ruang yang di term 1 dipake buat kelas epid and stats. SME itu sistemnya kuliah lalu diikuti practicals, mostly computer practical karena cuma ada 2 practicals yang pake kertas (pas ngomongin study design gitu, analysis jurnal dilihat dari methodsnya). Kesan saya, materinya banyak, agak pusing (pusing banget mostly), kalau ngga paham di hari itu dijamin bakal kelabakan ngikutin sesi selanjutnya. beruntungnya, saya suka sekali dengan cara dosennya menjelaskan, pun pas practicals itu fasilitatornya sangat membantu; karena kita bisa punya waktu lebih buat nanya langsung klo ada yang belum jelas. Yang jadi catatan saya adalah, waktu buat practicals itu kurang, kami sekelas jarang bisa nyelesein semua soalnya (sampe ke soal pengayaan) yang ternyata bakal keluar di tugas akhir.

Penilaian. Di LSHTM, 40% GPA itu berasal dari tugas akhir/ tesis, sisanya dari penilaian modul. Kalau untuk modul, satu2nya sumber penilaian adalah dari assignment yang jumlahnya cuma satu. satu guys! Bentuknya macem2, bisa ala2 ujian SBMPTN (duduk di kelas ngerjain soal, waktunya beda2 tiap modul, bentuk soalnya juga beda2, bisa MCQ, isian pendek, atau jawaban yg panjang banget), atau writing assignment. Untuk MCN, tugasnya itu kita menulis bagian background, results, and discussion, ditambah abstract dan pretelan2 lain yang kalian biasa jumpai di artikel jurnal. Kita dikasih pretelan jurnal yang ada bagian methods dan tabel menampilkan hasil suatu trial. Kemaren kita dapet yang design-nya 4-arms cluster randomised trial. Format yang dipakai itu dari American Journal of Clinical Nutrition (AJCN). Saya suka banget dengan tipe tugas beginian karena ini beneran latihan nulis jurnal plek-jiplek! Sebelumnya kita juga ada sesi khusus mengenai gimana cara nulis jurnal, mulai dari abstract sampe discussions (kecuali methods, wajar sih menurutku karena methods itu dibahasnya di epid & stats classes). Soal timing, MCN itu kita termasuk punya cukup waktu karena dikasih tugasnya 2 minggu sebelum deadline. Tapi, jangan bahagia dulu, karena topiknya itu (wasting) adl materi yang munculnya di akhir2 modul aka 3 hari sebelum deadline tugas. Bisa dibilang podo baen, haha. Kalau SME, ini lebih kejam lagi, assignment-nya baru dikasih tau setelah perkuliahan selesai. Sehingga kita punya waktu sekitar 6 hari (6 hari ini bukan 6 hari yg udah ngga ada kuliah, tapi masih ada kuliah MCN yang full, jadi klo free-nya cuma sekitar 3 hari). Bentuk assignment-nya itu kebalikan dari MCN, kita disini dikasih 1 dataset (large one) buat dianalisis dan hasilnya ditulis dalam format jurnal juga, tepatnya bagian methods, results, sama discussions. Tapi, buat methods itu harus lebih detail dari yg ada di jurnal dan di discussions-nya justru lebih sederhana karena kita ngga perlu ngebandingin dengan hasil penelitian lain, fokus ke diskusi terkait metode tapi juga menyinggung dikit ke generalisasi dan rekomendasi. Saya cukup senang dengan tugas dari SME ini, bener2 ngelatih kita menganalisis data (meskipun ngga dari yang super mentah yg masih perlu entry gitu, atau detailed cleaning, karna udah cukup rapi tinggal analysis). Nilai untuk 2 modul ini bakal keluar di awal Maret.

Cerita di balik ngerjain tugasnya. Wewhh, ininih bagian yang buat sy merupakan bener2 pertolongan Allah itu super nyata. Awalnya sy sangat yakin dan PD (hampir kepedean) bisa handle ini semua dan submit H-2. ternyata, saya keteteran pas ngerjain SME, tapi alhamdulillah bisa submit H-5 jam. Saya salah strategi karena ngabisin 2 hari buat baca jurnal2 dan materi dari online learning soal data analisis. Jadi saya cuma ada waktu 2 hampir dua hari buat mulai buka Stata dan nulis laporannya, dan bisa dibilang kurang waktu buat neliti dan finishing-nya. Dan ternyata, setelah ditelaah saya perlu make semua yang pernah disampaikan di perkuliahan (rumus yg bejibun, yg sebagian besar ngga sempet kita coba di practicals). Entah, ini mungkin juga karena kelemahan saya dalam memahami dan mengingat Stata commands atau nyusun strategy buat analisisnya. Alhamdulillah, dalam dua hari itu (meskipun absent di hal2 ”yg ngga begitu penting”), berkat bantuan temen yang baik banget mau ngasih tau beberapa commands (WA-an tengah malem/ pagi2 buta) yang ngga kita dapet di kelas dan juga diskusi jarak jauh dg senior di detik2 akhir, dan yg jelas karena pertolongan Allah jg yg bikin sya stay di depan laptop di 24 jam terakhir, it’s submitted!

Catatan terakhir soal tugas. Menurut senior yang pernah terlibat ngoreksi tugas anak2 MSc, LSHTM emang sengaja ngasih tugas yang kalau dikerjakan maksimal itu emang butuh effort lebih yang mencakup materi yg belum tercover di kuliah (atau tercover tapi cuma semacam sekilas info) atau kita perlu ngasih additionally relevant information yang ngga ditanyain di pertanyaannya. Kalau bisa nyampe situ tanpa melupakan yang emang beneran ditanyain, baru bisa dapet nilai maksimalnya. Bener2, ini saya rasain pas ngerjain kedua tugas itu. Di MCN misalnya, kita belum belajar soal trial yang ribet macem cluster RCT, kalau di SME; analysis data di bagian akhir itu cuma sekilas info yang kita belum pernah lakuin di practicals, dan juga lebih ribet gitu sih dataset-nya. Anw, itu cuma pandangan sy aja yg ngga punya pengalaman nulis jurnal, analisis large dataset (pake stata pulak), atau terlibat di any research project completely. Buat temen2 yg udah biasa ginian, bisa jd ini cuma ‘kacang goreng’ kan ya.. hehehe.

Terakhir di judul ini, mohon maafkan ya jika tulisannya cm curhat gitu, banyak salah, atau justru ada bagian yang malah men-discourage yg ngebaca. Maksud sy sebenernya bukan begitu, hanya berusaha memaparkan kondisi sebenarnya (yang sebenernya juga) ngga bakal berlaku sama ke semua orang, hehe, apasih.

Salam dari London yg masih dingin2 dan berangin2,,

 

aa

yeay! setengah hectic-nya term 2 udah kelewat, semoga selanjutnya bisa lebih baik lagi:)

 

Advertisements

Term 1 out of 3 just ended

Tulisan ini akan berisi rentetan cerita mengenai perkuliahan saya di term 1, bener-bener hanya perkuliahannya saja karena untuk orientasi dll sudah saya tulis di sini.

2 Oktober s.d. 15 Desember. Itu adalah range waktu buat term 1, dan di pertengahannya ada liburan yang diberi nama reading week. I like the name though! really encouraging and actually for me it was a half reading week.

Lectures. Sepertinya yang sudah sedikit saya singgung di tulisan sebelumnya, ini adalah salah satu metode pembelajaran disini dimana seorang dosen menjelaskan materi dan mahasiswa mendengarkan. Selama sesi panjang yang biasanya berlangsung selama 3 jam (minus break 10-30 menit, tergantung mata kuliah, dosen dan kesepakatan, kadang bahkan ngga ada breaknya) ini, mahasiswa boleh bertanya meskipun dosen masih menjelaskan, tanpa menunggu presentasi berakhir. Di semua kelas yang saya ikuti, kita enjoy banget dengan metode ini, dan dosennya juga ngga pernah kehilangan track/ terdistraksi. Bisa dibilang juga mahasiswa disini sangat aktif dan dosennya juga menjelaskan dengan sangat baik. Oiya, satu lagi, di kampus saya itu ngga ada yang namanya absen! tapi so far, kehadiran selalu tinggi hampir 100% kecuali di hari terakhir dimana beberapa memilih bolos di hari terakhir karena mau pulkam etc. Telat-ers, pasti ada, dan kelas bisa saya katakan selalu dimulai on-time dan dosen juga sudah hadir 15 menit sebelum sesi dimulai.

Satu hal yang seru dan yang saya bakal keinget banget pas sesi seperti ini adalah saat lecturer-nya memakai semacam aplikasi polling untuk menjawab soal atau sekedar pendapat kita mengenai case tertentu dimana hasilnya langsung ditampilkan saat itu juga di depan. Sebenernya ini ngga canggih2 banget yak, tapi mohon maklum aja karena hayati udah lama lulus dari s1 dan bisa jadi juga s1 jaman now udah gitu juga, hehe. yang kedua itu, pas kelas epid dimana lecturer nya bener2 mendemonstrasikan cara melakukan the best sampling method dimana kita semua ngga aware klo itu lah yang sedang beliau lakukan! Bener-bener menggambarkan keadaan sesungguhnya dan kita ngga sadar. So sorry I know I’m really bad at illustrating, but believe me, kalau setelah demonstrasi itu semua mahasiswa tepuk tangan riuhhh banget! Bener-bener keren dan tentu saja bakal nempel banget materinya.

Practicals. Ini adalah kelas kecil dimana kita mengerjakan latihan soal (dengan kertas, computer practicals (analysis data menggunakan Stata misalnya), atau praktikum sesuai jurusan, misalnya nutrition assessments. Dari pengamatan saya, kalau dari segi presensi, tingkat absennya lebih tinggi di sesi ini daripada pas lectures nya itu. Kesan saya pribadi, disini kita bisa lebih leluasa kalau mau nanya apa aja related to the topic dan kesempatannya lebih tinggi juga karena satu ruangan paling hanya sekitar 20 orang, beda banget sama lectures yang bisa nyampe 300an orang – but believe me, di kelas gede sekalipun, kita tetep bisa fokus dan nyerap materi dg baik karena pengajarnya emang top banget, ditambah juga dengan fasilitasnya yang emang super mendukung.

Di practicals ini sebenernya untung-untungan banget. Pertama, karena yang memfasilitasi itu ngga cuma lecturer yang biasa ngajar di kelas gede, tapi juga seringnya bareng mahasiswa PhD atau post-doc. sebagian besar, beliau2 itu menjelaskan materi dengan sangat baik, tapi kadang ada yang ngga se-OK yang lain dalam hal menjelaskan, super wajar sebenernya, tapi kalau kita aktif bertanya, actually it’s not a problem at all.

Saya pernah nanya yang out of the topic banget karena penasaran aja sama topic thesis yang mau saya kerjakan. Kebetulan agak njelimet. Dan saya beneran dibantu; dikasih reference buat belajar lebih lanjut dan yang paling penting kegalauan saya berakhir karena setelah baca-baca belum nemu, nanya temen/senior juga belum yakin haha.

Tugas? Sebenarnya di term ini kita belum dapat tugas yang formally bakal dinilai. Tapi tentu saja kita ada tugas yang dinilai dan dikasih feedback, cuma ngga akan dihitung ke GPA. Yang pertama, tugas yang berhubungan sengan topik tertentu, seperti baca referensi lain yang ngga bisa disampaikan saat tatap muka, tugas presentasi bedah jurnal, tugas mimpin diskusi, tugas praktikum, dan sebagainya. Kedua, ada ngerjain sejumlah soal dalam waktu tertentu secara online. Tentu saja yang ini bakal ada nilainya segera setelah kita submit. Ketiga, tugas nulis/ analisis data/ bikin reportnya. Yang ini juga dikumpulkan secara online dan nanti kita dapat feedback dan nilai juga.

Lagi-lagi, saya suka dengan metode ini. Meskipun ngga dinilai tapi lumayan ngebantu buat ngukur diri. Yang beda, disini cara menilai itu pake sistem double blinding. Maksudnya, identitas mahasiswa dan penilai itu ngga ada yang tau (kecuali orang adminnya). Jadi, di awal masuk itu setiap mahasiswa dapet nomor unik yang harus dia keep dan itulah yang dicantumkan saat mengumpulkan tugas apapun sampai lulus. Nah untuk assesornya itu ada 2 orang, tentu mereka ngga tau siapa mahasiswa yang dia nilai tugasnya itu. Dan hasil penilaian akhir adalah rata2 nilai yang diberikan 2 orang tersebut, dan jika selisihnya jauh, maka akan ada penilai ketiga. Nilai akhir adalah hasil diskusi 3 orang tersebut. Sebagai mahasiswa, kita juga ngga tau siapa yang menilai tugas kita.

Dan di luar perkuliahan… Ada banyak kegiatan yang bisa diikuti. saya ndak bisa nulis semuanya, jadi dikit aja yes. Pertama, ada berbagai center seperti Centre for Evaluation, Maternal, Adolescent, Reproductive, and Child Health, Center in Humanitarian Crises, etc etc. Isinya ada berbagai peneliti lintas departemen dengan fokus tertentu. Mahasiswa juga bisa bergabung menjadi student liasons-nya atau cukup ikut aja kegiatan2nya, atau ikut student group untuk center tersebut. Kedua, di jurusan saya itu ada agenda mingguan; presentasi 10 menit dari mahasiswa (2-3 mahasiswa tiap pertemuan) mengenai pengalaman kerja/ project/ penelitian terkait nutrition yang dia ikuti sebelum masuk sini. Selain itu, karena kegiatan ini difasilitasi oleh direktur program kami, kita juga bisa menyampaikan keluhan/ masukan soal perkuliahan. Buat saya, ini bener2 keren karena 1. kita bisa kenal lebih jauh mengenai temen kita 2. abis itu bisa dapet ide buat project penelitian tau pekerjaan ke depan, karena ternyata temen2 disini dateng dari beragam organisasi dan pengalaman2nya jauh banget di atas saya. 3. isu/ keluhan yang kita munculkan disini beneran langsung diselesaikan!

Sebenernya saya juga mau cerita soal capaian saya selama di term ini, tetapi kalau dipikir lagi itu keknya kurang proper deh. Intinya, masih ada hal yang emang harus super ditingkatkan, disyukuri dan dipertahankan. Kalau ada yang pengen tau lebih detail, boleh banget!

Buat yang pengen tahu kelas kami, ini dia komposisinya, boleh tebak berapa banyak yang dari UK! dan tentunya, I’m the one and only coming from south-eastern asia.

 

IMG-20171207-WA0014

bersama temen sejurusan (33-x), director program, dan sebagian staff pengajar

 

 

Any thoughts?

Ini adalah quote (lama) dari satu jurnal kesehatan yang disampaikan oleh dosen saya di sela-sela kuliah pengantar public health nutrition.

“The new concepts to prevention, having discovered that behaviour affects health, focus on the responsibility of the behaviour of the individual for illness prevention by eating and drinking in moderation, exercising properly, not smoking and the like. Surely, in the final analysis, it is the individual who carries out these actions. But what does it mean to hold the individual responsible for smoking when the government subsidises tobacco farming, permits tax deductions for cigarette advertising and fails to use its taxting power as a disincentive to smoking? What does it mean to castigate the individual for poor eating habits when the public is inundated by advertisements for”empty-calorie” fast foods and is reinforced in present patterns of consumption by federal farm policy?”- [Eisenberg, the perils of prevention, NEJM, 1977]

Menggelitik dan, yap memang begitu adanya kan ya? Kita ndak bisa ‘menyalahkan individu’ atas berbagai perilaku yang ‘tidak sehat’ meskipun berbagai kampanye, pesan, program, dan ajakan untuk mengadopsi perilaku yang sehat itu sudah ‘gencar’.

Any thoughts?

Kenapa Pilih S2 yang (cuma) Setahun?

Ini saya tulis di tengah menjalani perkuliaan S2 saya yang baru berumur sebulan. Mungkin nanti bisa berubah juga seiring berjalannya waktu, tugas nambah, dan… dan sebagainya.

BqS-4iGCUAAtPVI

Dengan tidak memandang pertimbangan/ urusan terkait keluarga, saya melihat kalau setahun ini, insyaallah (akan) tepat. Buat saya, atau buat kalian2 juga… mungkin hehe.

Alasannya adalah sebagai berikut.

Pertama, saya kuliah di jurusan yang linier dengan S1 sehingga disini (S2) itu lebih mendalami konsep-konsep dasar yang sebenarnya pernah dipelari di S1. Bedanya itu, disini belajarnya sangat lebih mendalam agar benar-benar paham konsep dasarnya. Jadi ngga asal ngafal dan ‘ya gitu deh pokoknya’. Banyak banget teori-teori yang dipertimbangkan untuk menjawab satu pertanyaan yang (mungkin) tampak sederhana. Selain itu, disini juga super update terhadap perkembangan ilmunya. Misalnya, sumber-sumbernya ke jurnal yang barusan terbit, atau bahkan akan terbit. Iya sih, kan yang ngajar itu emang world leading expert-nya. Dia yang banyakan nulis mengenai topik terkait.

Ngga tau itu cuma perasaan saya saja, kali ya? Mungkin banyak yang waktu undergrad-nya juga udah ngalamin pengalaman seperti itu hehe, excited sama kuliahnya, ngga ngerasa salah tempat (curhat opps!), dan di kampus yang oke begete. Saya yang dulu waktu S1 bisa dibilang super-duper cuek sama kuliah jadi ya mungkin wajar beut kalau ngerasa sekarang itu sepertinya masih perlu ‘ngerunek’ mengkaji topik (yang seharusnya) sudah dikuasai saat S1. Terlepas dari perkembangan dan konteks sikon saat ini.

Kemudian, meskipun masih berusaha mengurangi barrier di bahasanya (nasib golongan yang menyepelekan belajar binggris sebelum kepikiran mau S2 di Inggris), mengambil jurusan yang linier itu menguntungkan banget lho. Meskipun banyak materi jaman S1 yang kelupa, at least masih ada yang nyangkut beberapa persennya, itu salah satu yang ngebantu sekarang. Tinggal didalami lagi, sekalian update!

Kedua, dengan summer project (aka thesis) yanng hukumnya wajib dikerjain dan dikumpulkan, ditambah sumbangannya yang hampir setengah dari GPA itu, mau ngga mau kudu serius kan yak. Dan lagi, meskipun dosen saya (bilangnya) ngga menuntut a perfect project, tapi melihat standar penilaian kampus yang (katanya) tinggi itu juga bikin  grrrr…

Di jurusan saya, di pekan pertama kami sudah diberi arahan soal summer project juga. Ditambah, setiap pekan kami ada routine meeting dengan direktur program/ jurusan untuk membicarakan isu2 yang muncul, dan 10 menit presentasi dari kami tentang nutrition (bisa skripsi atau pengalaman kerja di bidang gizi) untuk saling mengenal dan kali aja nemu ide summer project. Lagi2 summer project!

Eh ini apa hubungannya dengan kuliah setaun? Hehe.. Menurut saya, S2 yang singkat itu akan cukup untuk mengenalkan/ mengembangkan kemampuan menulis artikel ‘layak terbit’ jurnal jika memang dikerjakan dengan serius dan dipikirkan sejak awal. Seperti kata dosen saya, kita ngga harus perfect, baru belajar untuk itu. Untuk tahap yang lebih tinggi, tentu itu bagiannya S3, yang waktunya puanjang! Adil kan?

Ini bukan berarti menurunkan motivasi biar “udah deh tesisnya ngga usah ngoyo” ya. Ngga sama sekali. Buat temen2 yang sama seperti saya (linier S2 & S1 nya, tentu udah ngga ngawang lagi kalau bicara soal minat dan kecenderungan memilih topik untuk sebuat tugas akhir. Dan itu juga, jadi semacam bonus ‘motivasi’ biar lebih semangat pas nulis hehe.

Mungkin, kalau yang mengambil jurusan yang benar2 baru dan belum begitu kebayang, setahun bisa kurang, kali ya? Belum tentu juga karna kan banyak faktor yang mempengaruhi, dan juga itu personal banget kan ye.

Ketiga. Memang jelas kalau kamu geng setaun ini tidak mengambil modul sebanyak yang kuliahnya dua tahun. Dan ngga sebanyak kaya pas S1 juga lho ternyata. Misalnya, saat ini saya (cuma) ambil 3 modul. Akan tetapi, kuliahnya 4 hari sepekan pagi sampe sore 2x, setengah hari 2x. Kalau diitung2 jamnya ngga jauh beda sih ya sama pas sarjana, hehehe. Bedanya, topiknya dikit tapi pembahasannya lama gitu. Belum ditambah ‘oleh-oleh’ buat di rumah; reading list.

Keknya 3 aja dulu, nanti nambah lagi kalau dah ada temuan lagi.

 

Mudahnya Memonitor Tagihan BPJS Kesehatan Lewat JKN Mobile

Kali ini saya pengen sharing soal penggunaan aplikasi buat para pengguna BPJS Kesehatan. Kalau di playstore, dia namanya Mobile JKN. Kita bisa install itu di android atau apple based devices.

Baru sebulan ini sih saya install itu aplikasi. Soalnya biar memudahkan pas membayar tagihan dan memonitornya. Harap maklum karena saya super pelupa dan pemalas juga. Maksudnya, kadang ngga inget kapan terakhir bayarnya dan berapa bulan. Hehehhe. Padahal sih, kita bisa aja track ke catatan transaksi di bank. Ah, tapi ini jadi much easier kok buibuk.

Untuk proses install dan pendaftarannya itu mudah banget, yang penting punya email aktif. Oiya, buat yang belum jadi peserta, kalian juga tetep bisa bikin akun dulu, terus bisa dapet informasi tentang pendaftarannya. Kalau untuk daftar, saya ngga tau bisa ngga via ini. Logikanya sih harusnya bisa ya, kan ini semacam platform online-nya, and di luar itu kita juga bisa kan daftar online (di website-nya). Biar ngga kena antrian panjang di kantornya, heuheu. Tapi mending dating aja ke kantornya sih, biar dapet kartunya haha. Soalnya kalua cuma ngedaftar online, kaya saya dulu, kita perlu nyetak sendiri, sedangkan klo mau ke kantornya nanti dapet kartu yang keras dan tebal kaya kartu ATM gitu.

Oiya, di aplikasi ini kita bisa nge-cek tagihannya; kapan terakhir bayar, sisa saldonya berapa, denda, dan beragam info soal BPJS.

Bermasalah? Kebetulan banget kemaren itu saya ada masalah terkait pembayarannya. Ngga tau itu karena apa, tapi dugaan saya itu keknya emang sinkronisasi data yang belum beres. Ceritanya, bulan September lalu saya ganti Faskes 1 dan pada saat itu saya sudah bayar untuk 2 bulan (sampai Oktober). Di awal November pas saya mau bayar lagi, itu gagal di banyak percobaan, dari make ibanking BNI Syariah sampai transfer via Mandiri Syariah. Lucunya juga, yang bikin saya bahagia sesaat, tagihannya beda dari perhitungan. Saya kan rencana mau bayar 3 bulan untuk Kelas 2 dengan 3 anggota, totalnya 51rbx3x3 kan ya? 459rb harusnya, tapi di tagihan cuma muncul 306rb (which is tagihan buat 2 bulan). Bahagia banget kirain emang turun preminya, hahaha #ngarep. Baik di ibanking maupun ATM transfer keluar tagihannya sama segitu, hasilnya juga sama, transaksi gagal dalam >10 kali percobaan dalam 3 hari yang berbeda. Yaampun, pantang nyerah banget yak!

Adik saya sampai dating ke Kantor BPJS Kebumen buat nanya ini. Tetapi, karena dia ngga lengkap kasih infonya jadi ngga dapet jawaban yang saya harapkan. Dia malah bilang saya transfer dari London, wkwkwk. Ngga bilang klo pakenya juga BNI Syariah via ibanking yang klo mau bayar dari Timbuktu juga ngga ngaruh (kalau dapet signyal hehe).

Sekitar seminggu lagi, saya nyobain lagi pake ibanking yang sama. Dan berhasil! Lega deh, seneng lah ya, setidaknya ayah saya bisa lanjut check up rutinnya tanpa rempong urusan ginian. Akan tetapi, tagihannya kembali ke normal, wkwkwk… 51rb/anggota/bulan. Hah yowislah ya,

Jadi kesimpulannya adalah, kita bisa pake aplikasi JKN Mobile buat urusan per-BPJS Kesehatan-an, dan jika ada trouble, kalau lagi ngga buru2 mending tunggu aja beberapa hari, dan lagi; jangan terlalu bahagia kalau liat premi turun karena itu belum tentu kenyataan!

 

Salam!

London dari 8C-nya.

Bulan 1: It’s exactly what I expected!

Tulisan ringkas ini adalah sedikit gambaran mengenai perkuliahan saya di LSHTM di bulan pertama.

Orientasi Jurusan. Yap, setelah sampai di London tanggal 21 September, saya berkesempatan menghadiri acara orientasi univ buat international students (yang dari UK juga boleh ikut sih kalau mau). Ini isinya hal2 umum gitu, terkait visa, buka rekening bank di UK, dan seputar living in London and studying at the School pokoknya, hehe. Saya ngga bener2 ikut full, cuma sempet nengok sorenya pas ada acara party2 gitu. itupun ngga ikut sampai selesai, cuma say hi sama temen2 baru dari jurusan macem2, ikutan photobox ala2, sama icip2 refreshment yang disediain. Buat yang social gitu, ini sebenernya seru gitu deh, ada band juga yang perform, mayan lah buat yang suka. Rangkaian acara ini berlangsung selama 2 hari. Pekan selanjutnya adalah orientasi jurusan!

Yang saya niatkan banget buat ikut, karena akan mengupas seluk-beluk dengan lebih detailnya. Kegiatan ini berlangsung senin-jumat dengan jadwal yang beragam dan manfaat banget! sayang deh kalau ngga ikut, terutama yang di hari jumat-nya: tour ke Kew Garden lewat Westminster Pier naik kapal gitu ngelewatin the Thames! Pentingnya lagi, itu digratisin hehehe.

Di jurusan saya, ada 30 mahasiswa full-time dan 3 part-time dari beragam belahan dunia. I’m the one and only who’s from Southeast Asia. Yang dari UK sendiri ngga nyampe sepertiganya, jadi totally diversed gitu.

Belajarnya disini dibagi dalam 3 term ditambah summer project (tesis) yang hukumnya super wajib karena itu 45% sendiri dari total GPA. Meskipun kuliahnya ada 3 term, kita ujiannya cuma sekali, yaitu di bulan Juni. Itu semua module dari jaman term 1 sampai term 3 tebluk diujikan di pekan itu. Hmmm. Selain dari ujian dan summer project, ada juga tugas2 di term semacam paper gitu.

Kesan Mengikuti Perkuliahan. Di term 1 saya mengambil 3 modul wajib (Fundamental Public Health Nutrition/ FPHN, Statistics for Epidemiology and Public Health/ STEPH, dan   Basic Epidemiology/ BE). Sebenernya kita boleh mengambil modul lain yang optional. awalnya saya pengen ngambil Principle of Social Research, mau kenalan dikit sama metode kualitatif ceritanya. Tapi setelah berdiskusi dengan direktur jurusan dan saya pikir2 lagi, sepertinya lebih baik ngga usah ambil, toh masih bisa juga akses semua bahannya (termasuk video lectures-nya) dan belajar sendiri.

Disarankan oleh beliau fokus saja ke yang wajib, sambil adaptasi. Adaptasi kuliah di sini, dan adaptasi juga jadi mahasiswa setelah 4 tahun ngga ngampus, hehehhe. Tapi mungkin yang paling demanding itu adaptasi ngikutin kuliah dalam bahasa inggris, apalagi saya blas ngga pernah pake binggris di ‘kehidupan sebelumnya’, hanya bermodalkan belajar buat IELTS yang sekitar 3 bulan itu (asli, meskipun hasil tesnya & standar yang ditetapkan cukup tinggi ternyata itu bukan jaminan bisa casciscus disini, guys!, tapi ngga tau juga dink, mungkin ada yang tiba2 bisa langsung jago hehe).

Mengenai perkuliahannya, ngga beda gitu sih dari kampus2 di sini pada umumnya, mungkin. Ada kelas besar dan kelas kecilnya. Ada lectures (mahasiswa duduk manis menyimak presentasi dari dosen), practicals (di kelas yang kecil, ngerjain semacam soal2, kemudian dibahas, difasilitasi 1 or 2 lectures/ assisstant lecture, untuk kelas STEPH and BE), dan seminars (semacam diskusi kemudian debat, biasanya di kelas kecil). Kalau di jurusan lain mungkin ada yang pake nge-lab, tapi di jurusan saya (alhamdulillah) engga ada.

Yang paling seru itu,menurut saya adalah lectures-nya, terutama pas topiknya seru (mostly saya temuin di FPHN, tapi di 2 kelas lainnya juga tetep ada), dan pas banget yang ngisi itu emang expert-nya di bidang itu. Boleh lah dikatain agak ndeso (gpp juga sih, emang cah ndeso asline!), tapi saya emang bener2 ngerasa banget bedanya saat mengikuti perkuliahan yang dosennya yang bener2 gamblang ngejelasinnya, ditanya juga penjelasannya sangat masuk akal (bukan berarti harus selalu ada exact answers-nya, karna di beberapa hal kan manusia emang ngga tau, yes!).

Saat mahasiswanya bertanya mengenai hal yang memang belum ada jawabannya, beliau menjelaskan dari a-z kenapa itu belum terjawab juga. Dari berbagai topik yang saya ikuti, semakin sadar kalau sebenarnya di sains ini, banyak banget keterbatasan manusia. Betapa memang, terlepas dari segala kemajuan yang telah dicapai, masih banyak hal yang belum juga terungkap, dan kita (paling mungkin) hanya bisa mengandalkan prediksi. Mulai abstrak!

Di FPHN, kami mempelajari topik2 yang mendasar dan ada beberapa (banyak juga) yang ngga begitu public health or terlalu biochemist gitu. Tentunya, sebagai PH & Tropical Medicine focused Grad-School, disini kami didatangkan pengajar dari berbagai institusi di dalam atau luar London, yang emang bener2 expert-nya gitu. Quite surprising juga, pas di salah satu kelas itu, seorang pengajar luarnya, (prof emeritus di salah satu uni di UK) ternyata adalah salah satu sesepuh yang membesarkan departemen saya (di LSHTM).

 

Secara keseluruhan, karena keterbatasan saya dalam menumpahkan kata-kata, apa yang saya jalani saat ini, memang bener-bener yang saya harapkan ketika memilih untuk mendaftar kesini. Sedikit mengobati luka-luka lama yang ngga pernah kesampaian sekolah impian (halahh curhat!!). To be really honest, alhamdulilah, saya sangat beruntung bisa diterima disini dan juga bersekolah disini (terimakasih lagi Indonesia!)

 

22424184_1730593876953693_2346315678481338258_o

akhirnya ada foto disini, meski baru ‘sempet’ setelah sebulan keluar-masuk lewat sini, dan kaku bgt hehe

 

 

Salam dari 9 degree of C-nya London,
Sat 12:07 am /28-10-2017 🙂 😀

 

Perpindahan Universitas Tujuan Luar Negeri

Ini kan bukan univ tujuan kamu – sambil ngeliat offer dari LSHTM. Mau ngajuin pindah ya nantinya?

Itu salah satu pertanyaan saat saya seleksi substansi 2016 lalu. Saya waktu itu jawabnya ngga. Bohong ya karena pada akhirnya saya pindah juga ke univ itu? Tapi, sebenernya saya ngga bohong juga karena waktu itu saya jawabnya ngga pindah karena univ itu (LSHTM) tidak dalam list LPDP. Nah ketika masuk list, kan situasinya jadi beda. Ngga bohong kan? Hehehe

Tapi kalau dijawab jujur sih aslinya saya emang dari awal udah LSHTMer banget. Berhubung dia ngga masuk list LPDP kan ngga mungkin dong saya tulis di pendaftaran sebagai univ tujuan? Iyo raa?

Saya pilih Tufts sebagai univ tujuan awal juga bukan cuma asal comot. Saya juga suka dengan courses yang ditawarkan disitu. Dan lagi, kata prof saya itu juga pilihan yang bagus. Jadi, dua univ itu bagus buat saya. Terus kenapa LSHTM? Bela2in belajar IELTS lebih lama bahkan tes dua kali karena standarnya lebih tinggi dari univ lain?

Karena, menurut hasil research saya dengan didukung dosen juga, LSHTM is a better choice, though I cant deny that the one in Baltimore is even better!

Cukup deh ya buat alasannya, hahhaha.

Untuk mengajukan perpindahan univ ke LPDP, kamu perlu mengajukan email ke lpdp.dkp3@kemenkeu.go.id. Di dalamnya, ada beberapa persyaratan yang harus dilampirkan bersama dengan surat pengajuan pindahnya itu sendiri.

1. Surat permohonan perpindahan perguruan tinggi ditujukan kepada Direktur Utama LPDP
2. 
Unconditional Letter of Acceptance (LoA) dari perguruan tinggi tujuan baru.
3. Sertifikat IELTS

4. Perbandingan tuition fee perguruan tinggi awal dan baru.

5. Perbandingan peringkat universitas tujuan awal dan baru

Oiya, pengajuan pindah ini cuma bisa dilakukan sekali ya (jika disetujui). Setelah kamu kirim email itu, nanti bakal dibalas kalau email kamu udah diterima, dan (normalnya) akan diberikan jawaban dalam 7 hari kerja.

Waktu itu karena saya emang lagi di Depok, pengen silaturahmi sama dosen yang kebetulan juga expert di bidang yang mau saya dalami di S2 nanti, sekalian aja kan minta surat rekomendasi pindah, hehe. Akhirnya, saya lampirkan juga rekomendasi itu meski ngga wajib.

Saya kirim email pengajuan pindahnya jumat seitar jam 8 malem, dibalas hari seninnya. Dan dapet persetujuannya hari jumat di pekan berikutnya. 8 hari kerja. Harusnya sih 7 hari kerja, tapi munngkin waktu itu LPDP lagi dalam pergantian beberapa jajaran direksinya mungkin dikit ngaruh kali ya. Hehehe.

Sejujurnya, itu masa2 deg2an banget sih, secara kalau itu ngga diterima saya bakalan galau total karena meskipun bisa aja ngajuin pindah lagi ke UCL (saya dah dapet unconnya jg) tapi rasanya ngga yakin gitu. Kalau mau ke univ awal, jelas deh baru bisa kuliah taun depan kan? Belum lagi mikirin GRE nya, oh oh. Tapi, alhamdulillah, Allah juga berkehendak saya ke LSHTM, jadi LPDP pun menyetujui permohonan pindah saya. Yes!

Setelah dapet email persetujuan tinggal nunggu dikirimin draf kontrak via email. Kemudian print itu dua rangkap, tempel materai dan tandatangani, lalu kirim balik ke LPDP. Instruksi lengkap ada di email, udah super jelas disitu, hehehe. Kalian juga udah bisa ngajuin LoG di tahap ini.

Setelah itu, tinggal nunggu kabar kalau kontrak bisa diambil dan juga – ini yang ngga kalah penting – email aktivasi simonev!